Nurdin Basirun : Tekan Inflasi di Kepri Dengan Pengawasan

Rapat Koordinasi (Foto: Humas Kepri)

DiamondNews, Batam – Gubernur Kepaulauan Riau menggelar rapat koordinasi High Level Meeting bersama TPID Kab/Kota se Kepri di Kantor Perwakilan Bank Indonesia Prov. Kepri, Batam Center Kota Batam, Rabu (30/1).

Untuk menekan inflasi di Kepri, perlu adanya  penguatan pengawasan di segala sektor agar bisa menekan inflasi. Pengawasan ini juga bisa membuat harga di pasaran tetap terjaga dan perekonomian lancar.

“Mari kita bersama-sama menekan inflasi sehingga nilai investasi meningkat dan para investor terus berdatangan ke Provinsi Kepri untuk membuka lapangan pekerjaan,” kata Gubernur

Menurut Gubernur, salah satu yang menjadi faktor dalam mendorong tingginya inflasi di Provinsi Kepri yakni faktor cuaca dan musim. Kondisi ini mempengaruhi pelayaran serta kurangnya ketersedian bahan pokok maupun sayuran. Soal faktor penyebab inflasi, Bank Indonesia Perwakilan Kepri dan BPS Kepri juga membenarkan sayuran dan makanan jadi menjadi salah satu penyebabnya.

Kepala BPS Provinsi Kepri Zulkipli mengatakan, akhir 2018 tepatnya bulan Desember, terjadi lonjakan harga tiket pesawat yang sangat signifikan sehingga mempengaruhi beberapa sektor. Tiga besar pendorong inflasi di Kepri adalah Beras, Makanan Jadi dan Sayuran, Transportasi. Komoditas yang mempengaruhi inflasi yaitu Beras, Daging, Telur, Bawang dan Bayam. “Tiga hal penting yang menjadi perhatian di Tahun 2019 yakni Tahun Politik, Cuaca yang Esktrem dan Survey Biaya Hidup tahun 2018,” kata Zulkipli.

Sementara, Kepala BI Perwakilan Kepri Gusti Raizal Ekaputra mengatakan inflasi di Kepri merupakan yang tertinggi se Sumatera dan menjadi PR bersama untuk menekannya agar turun. Pendorong inflasi pada tahun 2018 yakni naiknya harga tiket pesawat, tarif listrik dan beras.

Menurut Gusti, evaluasi program kerja TPID Kepri 2018 yang sudah berjalan adalah pengembangan produksi lokal, pengembangan SDM, infrastruktur dan konektivitas, kerjasama antar daerah dan lintas instansi, serta kelembagaan. Roadmap pengendalian inflasi di Kepri yakni penguatan produksi lokal, tata niaga, dan menjaga ekspektasi masyarakat “Empat kunci pengendalian inflasi adalah keterjangkauan harga, ketersediaan pasokan, kelancaran distribusi dan komunikasi efektif,” kata Gusti.

Nurdin Basirun meminta kepada TPID Kabupaten/Kota untuk menyusun roadmap pengendalian inflasi, menyusun pemetaan kebutuhan komoditi pangan, memantau pasokan dan harga ketika musim angin utara terjadi. Gubernur juga minta agar diawasi penetapan HET LPG 3 kg. Soal dampak kenaikan biaya kargo dan bagasi penerbangan juga menjadi perhatian Gubernur. Dia minta dampak dari kenaikan ini dipantau.

 

(red)

 

 

, , ,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *